Top Social

Sabtu, 30 Desember 2017

Thank You 2017, I Learned a Lot!



Halooo.... Selamat menikmati minggu terakhir di 2017. Well besok udah 2018 aja dan ternyata tanpa terasa 2017 sudah berakhir. Duh cepet banget :D. Oh ya selama satu tahun ini pastinya banyak banget pengalaman dan pelajaran berharga yang didapatkan, baik itu yang senang maupun yang sedih.

Haaa iya banget deh karena 2017 mengajarkan aku banyak hal terutama ikhlas. Iya ikhlas yang benar-benar ikhlas merelakan sesuatu yang sangat diharapkan tapi tidak bisa didapatkan. Yaelah bahasanya hahaha

Diawali pada Januari 2017, dimana pada bulan itu awal dimulainya perjuangan mempersiapkan beasiswa untuk S2. Hmm sebenarnya persiapannya udah lama sih, karena untuk beasiswa mah mana ada persiapan yang instan. Persiapan di sini maksudnya surat rekomendasi, essay, SKCK, dan surat-surat lainnya.

Dimulai deh drama mencari dosen untuk rekomendasi dan Alhamdulillah banget dosen pembimbing skripsi saat S1 kemaren baik banget mau ngasih rekomendsi. Haa terima kasih banyak bapak Bambang Suwarno. Beliau orang yang tuluuuus banget membimbing dan mengajar. Panutan banget deh! Bahkan beliau menawarkan diri untuk membimbing penulisan essay untuk beasiswa.

Satu pesan beliau yang sangat aku ingat “Kalau belum berhasil jangan pernah menyerah, orang yang sudah berhasil itu dulunya pernah gagal juga loh. Saya juga dulu pernah gagal”. Iya beliau pernah cerita tentang perjuangan beliau kuliah dulu dan emang keren banget deh pengalamannya. Bagian yang ini nggak usah aku certain ya, panjang soalnya hehe.

Oh ya dibulan Januari ini juga aku sempat resign dari tempat kerja karena selisih pendapat sama bosku. Aku nggak salah dan pastinya dong aku nggak mau disalahin. Dari pada ribut ya udah deh aku keluar aja, terlebih di bulan itu aku lagi sibuk-sibuknya persiapan beasiswa. Tapi dua bulan kemudian bos ku menelpon untuk minta maaf (akhirnya beliau menyadari kalo yang salah dia) dan meminta aku untuk balik lagi kerja. Ah udah deh yang ini kasus selesai dan berakhir baik-baik saja :D

Pengalaman paling menyedihkan dan buat aku galau benget bahkan lebih galau dari putus cinta adalah.... Kenyataan kalau aku gagal di seleksi tahap kedua beasiswa. Yaampun ini tuh ya rasanya susah dideskripsikan yang pasti sedih banget lah. Aku sudah mempersiapkan aplikasi beasiswa ini jauh-jauh hari bahkan beberapa tahun sebelumnya (yang pernah apply beasiswa pasti paham banget ini).

Nangis? Sedih? Ya pastilah, bahkan berhari-hari. Belum lagi perkatan teman-teman yang terkadang buat sakit hati haha, misalnya nih “kamu nggak lolos ya?” (dengan muka sinis) atau “yaampun kamu nggak lolos besiswa itu? Berarti hebat ya si A bisa lolos. Masa kamu nggak lolos sih?” (ngomong dengan muka ngeselin). Dan masih banyak lagi yang lainnya. Ah udah deh mereka sih iya belum pernah daftar jadi nggak tau gimana rasanya kali ya.

Meskipun sedih tapi life must go on. Iyalah ngapain juga sedih terus, toh keadaan nggak akan berubah. Ya walaupun sih masih ada sisa-sisa kesedihan tapi tetap berusaha untuk tersenyum dan cengengesan kalo ketemu orang lain haha fake smile banget.

Beberapa bulan setelahnya ada pendaftaran PPG bersubsidi. Ini sejenis beasiswa parsial gitu. Ada yang tau PPG apa? Itu loh Pendidikan Profesi Guru untuk sertifikasi. Awalnya males ikut soalnya syaratnya buanyaaak banget, soalnya masih trauma sama kegagalan beasiswa :D.

Eh ternyata H-3 pendaftaran ada temen yang bilang kalo syaratnya sekarang cuma scan Ijazah, transkrip nilai dan foto. Yaudah deh aku langsung daftar dan saat lihat pengumuman tahap 1 Alhamdulillah lolos. Tahap 2 tes CAT terdiri dari psikotest, tes Bahasa Inggris Umum dan tes kemampuan bidang. Persiapan aku mepet banget dan hanya mengandalkan ingatan materi kuliah yang masih nyangkut di ingatan, dan Alhamdulillah lolos juga. Terakhir tes wawancara dan Alhamdulilah lolos juga.

Yey! Alhamdulillah meskipun mengunggu pengumuman PPG ini udah kayak nunggu jodoh yang belum dateng juga hahaha. Jadwal pengumuman yang diundur terus tanpa kepastian pasti buat galau bangetlah. Tapi setidaknya lolos PPG bersubsidi ini bisa mengobati kesedihan karena nggak lolos beasiswa S2 haha. Oh ya khusus PPG bersubsidi ini selengkapnya nanti aku bahas di blogpost selanjutnya ya hehehe

2017 ini juga merupakan tahun pertama aku serius jadi blogger dan masuk komunitas Blogger Bengkulu. Sebenarnya aku sudah mulai ngeblog tahun 2013 tapi ya gitu deh nggak jelas dan blog isinya curhatan semua haha. Di tahun ini aku mulai serius dan belajar banget jadi blogger yang baik dan benar :D. Teman-teman di Blogger Bengkulu benar-benar mengajarkan aku banyak hal tentang ngeblog. Mulai dari dasaaaar banget karena aku nggak tahu apa-apa sampai cara menghasilkan uang dari blog. Haha makasih banget loh teman-teman.

Peserta Famtrip Festival Bumi Rafflesia 2017

Oh ya di pertengahan tahun ini aku juga berkesempatan mengikuti Famtrip Festival Bumi Rafflesia 2017 bersama blogger-blogger keren Indonesia. Misalnya nih mbak Ani berta, Kak Pungki Prayitno, Kak Yudha @catatanbackpaker, dll. Banyak belajar juga dari mereka. Oh ya yang paling aku suka dari mereka adalah mereka tetap down to earth meskipun udah keren banget dan pengalaman mereka di dunia blogging dan traveling udah nggak usah diragukan lagi.

Bunga Bangkai

Bunga Rafflesia


Di tahun 2017 ini untuk pertama kalinya aku bisa melihat langsung bunga rafflesia dan bunga bangkai yang kebetulan mekar dalam satu hari yang sama. Kedua bunga ini merupakan bunga endemik yang tumbuh di Bengkulu, namun karena tumbuhnya di dalam hutan dan hanya bertahan beberapa hari jadi tidak semua orang bisa melihat langsung kedua puspa langka ini.


Biasanya saat bunga mekar aku lagi sibuk dan nggak sempat melihat, saat aku punya waktu untuk melihat eh bunganya udah layu. Emang belum jodoh untuk bertemu hahaha..

Well 2017 mengajarkan aku untuk menjadi orang yang pantang menyerah dan harus terus belajar. Tuhan tidak mengabulkan doa kita bukan berarti Dia benci tapi ada sesuatu yang lebih baik untuk kita. Just enjoying every single moment in your life, because it will teach you something. And there is always a reason for something that happened in your life.

Lalu 2018 mau ngapain? Buanyaaak! Yang pasti udah ada di depan mata adalah menyelesaikan kuliah PPG yang bakalan dimulai Februari 2018 dan jadwalnya pun padat banget, senin-jum’at jam 07.30-17.45 dan kalau ada hari libur diganti kuliah ke hari sabtu. Wow lumayan menantang!

Ok then bye and thank you 2017 and welcome 2018! Lets create our awesome journey!






6 komentar on "Thank You 2017, I Learned a Lot!"
  1. Biar kata ada yg bilang "bunga apa sih itu, gak cantik banget". Tetep, saya senang dan pengen melihat langsung (semoga)

    BalasHapus
  2. is lah, mbak kan jadi mupeng tengok foto-foto famtrip tuh

    :T_T:

    BalasHapus
  3. i know that feel mbak, saat kita gagal yang bikin down itu justru temen-temen yang kepo dengan polosnya nanyain hal itu sama kita. hicks.
    Baru nyadar ternyata Rafflesia dan bunga bangkai itu berbeda, kirain sama aja bunga bangkai bisa disebut rafflesia, wkwk

    BalasHapus
  4. Moga nanti ada rezeki S2 nya ya, mba. Kurang ajar amat itu yang bilang, kok si anu lolos, kamu enggak. Lah dia sendiri lolos nggak? hahah... daftar pun mungkin tidak. Asyik mba bisa traveling dg mba Pungky dll yang memang udah cukup malang melintang ya di dunia travel blog. Moga semua doa2 yg baik dibaca Allah ya, mba :)

    BalasHapus
  5. beruntung banget yg mbak, bisa liat bunga rafflesia secara langsung.. dari dulu pengen liat, tapi gak pernah ada kesempatan buat ngelihatnya :-)

    BalasHapus
  6. 2018 mengawali langkah-langkah menyusuri kehidupan Semangat baru,Semoga lebih baik, Aamiin

    BalasHapus