Top Social

Featured Posts Slider

Jumat, 07 Desember 2018

Berwisata Sejarah di Bengkulu: Melihat Pemanfaatan Serta Harapan Masyarakat Terhadap Cagar Budaya Bengkulu



Bengkulu yang dikenal sebagai Bumi Rafflesia memiliki tempat-tempat wisata sejarah yang menarik dan sayang untuk dilewatkan saat berkunjung ke Bengkulu. Ada beberapa Cagar Budaya di Bengkulu yang menjadi saksi bisu sejarah Indonesia. Oh ya, Cagar Budaya Bengkulu ini tergabung ke Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jambi dengan wilayah kerja Sumatera Selatan, Bengkulu dan Bangka Belitung.

Apa saja sih cagar budaya yang ada di Bengkulu dan bagaimana perkembangan pemanfaatannya saat ini? Mari kita mulai perjalanan wisata sejarah kita.

1. Benteng Malborough
Benteng Malborough merupakan benteng pertahanan terbesar Inggris di kawasan Asia Tenggara. Benteng ini dibangun pada masa pemerintahan East Indian Company (EIC) di Bengkulu. Selain pernah dikuasai East Indian Company (EIC) selama 140 tahun, benteng ini juga pernah dikuasai Belanda pada tahun 1825-1940, Jepang tahun 1942-1945 dan sejak masa kemerdekaan 1945 – sekarang benteng ini dikuasai bangsa Indonesia.

Pembangunan benteng yang menempati lahan seluas 44.100,5 m2 (panjang 204,5 m dan lebar 107,5 m) ini dilakukan selama 5 tahun dibawah pimpinan empat Deputi Gubernur. Pembangunan tahap pertama diawali oleh Josep Collet tahun 1714 dan diakhiri oleh Thomas Cooke (1719). Bangunan benteng ini terdiri dari gerbang utama, dua pintu masuk, hunian khusus petinggi kongsi dagang, ruang jaga, hunian untuk kondul, pekerja dan pencatat, gudang sarana, sumur, ruang daya dan hunian pribadi prajurit.
Saat tiba di Benteng Malborough kita akan disambut dengan jembatan menuju gerbang utama yang bertuliskan “FORT MALBOROUGH”. Setelah itu kita dapat melihat halaman luas dengan deretan meriam, di sebelah kanan ada deretan bekas ruang tahanan, sedangkan jika lurus ke depan kita bisa melihat deretaan rumah bekas hunian. Di bagian atas benteng ada roof top, dari sini kita bisa melihat langsung Pantai Tapak Paderi yang langsung mengarah ke Samudera Hindia.  Semua tempat ini tentu saja sangat menarik dan bisa dijadikan tempat foto yang instagram able.

Selain memiliki spot foto yang menarik, benteng ini juga terdapat fasilitas yang dapat digunakan sebagai petunjuk atau keterangan tentang benteng dari masa lalu. Fasilitas-fasilitas tersebut antara lain ruang pameran dan ruang audio visual.
Terdapat dua ruang pameran di dalam Benteng Malborough. Di dalam ruang pameran ini kita bisa melihat benda-benda bersejarah sejak zaman pendudukan EIC di Bengkulu. Mulai dari mata uang khusus yang digunakan saat itu, bongkahan peluru meriam, surat perintah kerajaan Inggris untuk pimpinan EIC, dll. Di ruang pameran juga terdapat replika patung Soekarno dan salah satu pimpinan Belanda yang meminta Soekarno merancang tugu peringatan untuk Belanda, namun ditolak secara halus oleh Soekarno.

Saat ini Benteng Malborough memiliki ruang audio visual yang menyerupai ruang bioskop dan dapat menampung sekitar 30 orang. Di ruangan ini pengunjung dapat menyaksikan video tentang sejarah masuknya East Indian Company (EIC), Belanda, Jepang hingga zaman kemerdekaan.

2. Tugu Thomas Parr
Tidak jauh dari Benteng Malborough atau sekitar 170 meter ke arah tenggara dari Benteng Malborough terdapat tugu peringatan atas terbunuhnya Thomas Parr. Masyarakat Bengkulu sering menyebutnya Tugu Bulek (bundar). Thomas Parr merupakan Residen Inggris yang sangat kejam. Ia menerapkan kebijakan dengan mengontrol semua aspek perdagangan, membubarkan Laskar Bugis, mencampuri keputusan pengadilan dan menerapkan tanam paksa kopi.

Kebijakan yang dilakukan Thomas Parr mengakibatkan kekecewaan dan kebencian terhadap Parr. Pada 23 Desember 1807 di rumah kediamannya yang disebut “Mount Felix”, sekelompok orang melakukan penyerangan dan pembunuhan. Akibat kejadian ini Parr terbunuh dan istrinya terluka, Charles Murray sekretaris Parr yang berusaha melindunginya juga meninggal pada 7 Januari 1808.

Thomas Parr dan Charles Murray dimakamkan di dalam Benteng Malborough. Parr memerintah di Bengkulu pada 1805 – 1807, untuk memperingati jasanya, Kerajaan Inggris membangun Tugu Thomas Parr.

3. Makam Inggris
Selain bangunan-bangunan bersejarah, ada juga makam Inggris yang manjadi salah satu cagar budaya di Bengkulu. Makam ini digunakan sebagai tempat pemakaman masyarakat Inggris yang meninggal pada masa pemerintahannya di Bengkulu.


Empat orang anak Stamford Raffles juga dimakamkan di Bengkulu, mereka adalah Leopold Stamford (3), anak kedua Raffles ini meninggal tahun 1821. Setahun kemudian anak ketiganya Stamford Marsed (2) yang lahir di Bengkulu meninggal karena radang usus. Beberapa hari kemudian anak pertama Raffles, Charolatte (4) juga meninggal karena penyakit yang sama pada 14 Januari 1822. Terkahir anak kelima Raffles juga meninggal pada 28 November 1822.

Makam Inggris ini menajdi salah satu destinasi wisata sejarah yang sering dikunjungi wisatawan yang ingin melihat dan mengetahui tentang peninggalan zaman dahulu di Bengkulu.

Setelah menjelajahi cagar budaya penggalan Inggris di Bengkulu, sekarang kita menilik sejarah salah satu bapak pendiri bangsa kita semasa diasingkan di Bengkulu, yaitu Soekarno.

4. Rumah Pengasingan Bung Karno

Rumah pengasingan ini pertama kali dibangun pada 1918, sebelum Bung Karno diasingkan di Bengkulu. Rumah ini merupakan milik seorang pedagang keturunan Tionghoa bernama Tjang Tjeng  Kwat yang merupakan salah satu penyuplai bahan pokok untuk Belanda. Bangunan ini dipengaruhi oleh tiga kebudayaan, yaitu Indonesia (Bengkulu), Tiongkok dan Eropa. Hingga kini rumah ini sudah tiga kali mengalami renovasi, namun tidak mengubah bentuk asli dari rumah tersebut.

Kondisi rumah pengasingan Bung Karno ini masih bagus dan terawat. Di dalam rumah ini terdapat banyak peninggalan Bung Karno, seperti buku-buku yang berjumlah lebih dari 300 buku, kursi tamu kuno, sepeda ontel yang digunakan Bung Karno selama di Bengkulu, foto-foto dokumentasi Bung Karno saat di Bengkulu, dll. Selain itu terdapat dua ruang kamar yang masing-masing terdapat tempat tidur kuno, dan di belakang rumah terdapat sebuah sumur tua.

Rumah pengasingan Bung Karno ini menjadi saksi bisu pertemuan Bung karno dengan Fatmawati pertama kali hingga kisah cinta keduanya di Bengkulu. Sekarang rumah ini menjadi salah satu destinasi wisata sejarah yang sering dikunjungi wisatawan saat berkunjung ke Bengkulu. Selain itu pelataran Rumah Bung Karno yang luas sering dijadikan tempat berbagai acara yang berhubungan dengan sejarah.

5. Rumah Fatmawati
First lady Indonesia ini merupakan putri asli Bengkulu. Tentu saja bangsa Indonesia mengenal ibu negara pertama sekaligus penjahit Bendera Pusaka Merah Putih ini. Jika berkunjung ke Bengkulu, jangan lupa untuk mengunjungi Rumah Fatmawati yang letaknya tidak jauh dari Rumah pengasingan Bung Karno.

Jika berkunjung ke Rumah Fatmawati ini kamu akan melihat deretan foto-foto sejarah Fatmawati bersama Bung Karno, tempat tidur kuno dan mesin jahit yang digunakan Fatmawati untuk mejahit Bendera Pusaka Merah Putih. Selain destinasi wisata sejarah, Rumah Fatmawati ini sering dijadikan tempat kegiatan yang berkaitan dengan Yayasan Fatmawati.

6. Masjid Jamik Soekarno
Masjid ini merupakan masjid pertama yang dirancang Bung karno sekitar tahun 1930 semasa pengasingannya di Bengkulu. Letak masjid ini sangat strategis di jantung kota Bengkulu. Saat ini Masjid Jamik Soekarno telah mengalami beberapa kali renovasi, namun tidak mengubah bentuk aslinya.

Setiap harinya masjid ini digunakan sebagai tempat ibadah. Selain itu masjid ini digunakan sebagai sarana bagi para pemuda/i untuk menambah ilmu agama serta pertemuan para tokoh agama.

Bangunan masjid ini memiliki gaya Eropa dengan tiga bangunan yang menyatu. Ketiga bangunan tersebut diantaranya adalah serambi, ruang utama serta tempat berwudu. Bangunan utama masjid berukuran 14,65 x 14,65 m dan di dalamnya terdapat mihrab dengan lebar sekitar 1,60 x 14,65 m. Masjid ini memiliki halaman yang luas dengan pagar besi.

7. Makam Sentot Alibasyah
Sentot Alibayah ini merupakan salah satu sahabat Bung Karno semasa diasingkan di Bengkulu. Sentot Alibasyah merupakan seorang panglima perang Pangeran Diponegoro yang tangguh, beliau diasingkan ke Bengkulu oleh Belanda karena tidak mau membantu Belanda saat perang paderi.

Pada 1885 Sentot menghembuskan nafas terakhirnya di Bengkulu dan dimakamkan di TPU yang sekarang dikenal dengan TPU Sentot Alibasyah serta menjadi salah satu Cagar Budaya yang ada di Bengkulu. Makan Sentot Alibasya ini dijadikan tempat ziarah bagi pengunjung yang datang ke sini.

Apakah hanya itu saja situs sejarah di Bengkulu? Tentu saja tidak. Bengkulu masih memiliki cagar budaya berupa Tugu Hamilton, Bunker Jepang, dll namun yang terkenal dan selalu dimanfaatkan sebagai pariwisata dan kegiatan lainnya adalah cagar budaya seperti yang dijelaskan di atas. 

Bagaimana Harapan Masyarakat Terhadap Cagar Budaya Bengkulu?
Lenny Liem yang merupakan salah satu travel blogger Indonesia dan pernah berkunjung ke beberapa Cagar Budaya Bengkulu mengungkapkan bahwa promosi tempat-tempat wisata di Bengkulu masih sangat kurang. Bengkulu memiliki banyak cagar budaya yang sangat menarik, namun belum banyak diketahui oleh wisatawan luar daerah. Selain itu pemandu wisata di beberapa cagar budaya ini juga tidak selalu ada sehingga pengunjung terkadang kurang mendapatkan informasi tentang tempat yang dikunjungi tersebut. Ia sangat berharap kedepannya ada pemandu wisata yang selalu ada di setiap cagar budaya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Lia Haryana yang merupakan Duta Bahasa Bengkulu 2015 dan perwakilan pertukaran pemuda Indonesia-India 2016. Lia mengungkapkan jika promosi Cagar Budaya Bengkulu masih kurang.

Dari segi pendidikan, pemanfaatan cagar budaya sebagai sumber belajar sejarah masih sangat kurang. Kebanyakan pengunjung yang datang hanya untuk berfoto, bukan mengetahui lebih mendalam sejarah dari cagar budaya tersebut. Padahal situs ini bisa dijadikan sumber dan media belajar yang sangat bagus, misalnya dengan mengajak murid-murid berkunjung lalu mencari tahu sejarah dari tempat yang dikunjungi.

Pungky Prayitno yang merupakan salah satu senior Blogger Indonesia dan juga Srikandi Blogger 2014 mengungkapkan bahwa Bengkulu memiliki wisata sejarah yang sangat bagus. Bahkan ia sangat takjub dengan wisata sejarah yang ada di kota yang ia kunjungi pada Juli 2017 lalu.

Pungky sangat berharap Cagar Budaya Bengkulu tetap seperti bentuk aslinya sekarang, tidak diberi tambahan spot foto selfie karena akan merusak estetika sejarah dari cagar budaya. Selain itu Bengkulu memiliki banyak anak muda yang sangat peduli dengan sejarah serta kebudayaan Bengkulu. Ia berharap anak-anak muda ini yang menjadi agen promosi, pelestarian serta pemanfaatan Cagar Budaya Bengkulu secara maksimal.

Selain itu menurut seorang guru dan juga penggagas gerakan literasi Rafflesia Membaca, Sri Hardianti mengungkapkan bahwa keberadaan cagar budaya di Bengkulu bisa menjadi sarana belajar yang bagus. Hal ini dikarenakan para pelajar bisa belajar sejarah secara langsung. Pemerintah dan masyarakat tentunya harus terus melestarikan cagar budaya ini agar anak dan cucu kita kelak tetap bisa melihat serta mempelajari sejarah ini secara langsung.

Apa sih yang bisa dilakukan agar Cagar Budaya ini lebih baik?
Dari wawancara dengan beberapa narasumber dari berbagai latar belakang di atas tentang harapan mereka terhadap Cagar Budaya Bengkulu, ada beberpa hal yang bisa kita lakukan untuk perbaikan kedepannya, seperti;

1. Promosi yang lebih maksimal
Promosi wisata menjadi salah satu hal penting dalam memperkenalkan pariwisata. Dalam promosi ini pemerintah serta masyarakat terutama anak muda memiliki peran yang besar. Sosial media bisa digunakan sebagai sarana promosi misalnya instagram dan youtube yang saat ini paling banyak penggunanya. 

Terlebih Bengkulu sekarang sudah memiliki komunitas Generasi Pesona Indonesia (GenPi) yang memiliki misi untuk mempromosikan pariwisata. Terlebih GenPi yang baru saja dideklarasikan berhasil mensosialisasikan kepada masyarakat Bengkulu untuk ikut serta melakukan vote untuk Bukit Kandis sebagai destinasi terfavorit dalam API Award. Jika hal ini terus ditingkatkan tentu saja promosi destinasi cagar budaya juga bisa berhasil.

Selain itu dapat juga dilakukan dengan mengadakan festival khusus yang berkaitan dengan sejarah di Bengkulu sekaligus penawaran paket wisata ke situs-situs bersejarah. Misalnya saja mengadakan Festival Bengkulu Tempo Dulu setiap tahunnya dan melakukan tour ke situs-situs bersejarah dengan mengendarai sepeda ontel. Tentu ini sangat menarik untuk para wisatawan.

2. Adanya Pemandu Wisata
Adanya pemandu wisata yang selalu ada di setiap cagar budaya ini tentunya sangat penting, terlebih bagi pengunjung yang berasal dari luar Bengkulu. Komunitas Pramuwisata Bengkulu bisa lebih dimaksimalkan lagi tugasnya untuk menjadi pemandu wisata di situs-situs cagar budaya di Bengkulu.

3. Memanfaatkan Sebagai Sarana Belajar
Pemanfaatan cagar budaya yang masih kurang untuk sarana belajar tentunya sangat disayangkan. Pemerintah bisa bekerjasama dengan sekolah untuk membuat suatu program kunjungan wisata. Dalam program ini setiap sekolah dan siswa melakukan tour ke situs Cagar Budaya Bengkulu lalu mencari tahu serta mencatat sejarah dari cagar budaya yang dikunjungi tersebut. Khusus di Benteng Malborough yang telah memiliki ruang audio visual, sebaginya pemanfaatannya lebih maksimal sehingga dapat digunakan oleh para pengunjung.

Sebagai generasi muda Indonesia sudah seharusnya kita melestarikan cagar budaya yang memiliki nilai sejarah yang sangat tinggi ini. Adanya cagar budaya tentunya sangat membantu kita mengenal serta mempelajari sejarah perjuangan bangsa secara langsung, sehingga kita bisa lebih mencintai serta menghargai perjuangan pahlawan dalam merebut kemerdekaan. Yuk wisata sejarah dan lestarikan cagar budaya kita.




#StrategiKebudayaan
#KongresKebudayaanIndonesia
#BPCBJambi
#BentengMarlborough
#RumahPengasinganBungKarno
#MasjidJamikSoekarno
#TuguThomasParr
#BungkerJepangBengkulu
#SetengahAbadBengkuluEmas
#WonderfulBengkulu
#Visit2020
#genpibengkulu
Minggu, 18 November 2018

Kedewasaan Menjadi Alasan Wanita Mau Diajak Menikah. Seberapa Dewasa Anda?


Hai semua. Di blogpost kali ini aku bakalan bahas yang sedikit berbeda dari blogpost aku biasanya. Bisa dibilang ini curhatan kebanyakan wanita nih haha. Berada di usia 20an tentu saja pasti akan berbicara tentang memilih pasangan hidup. Dan pastinya wanita memiliki beberapa pertimbangan untuk memilih pria mana yang cocok untuk menjadi pasangan hidupnya.

Banyak yang mengira wanita itu hanya melihat dari sudut pandang lifestyle pria. Memang penampilan pria mencerminkan kepribadian pria. Akan tetapi, itu hanya satu dari sekian banyak faktor. Dan yang pasti, faktor lifestyle tidak menjadi pertimbangan utama ketika wanita mau lebih serius menjalani hubungan dengan seorang pria.

Jika ditanya apa yang membuat wanita yakin untuk menjalin kasih dan bahkan menikahi seorang pria, kebanyakan akan menjawab kedewasaan. Tidak masalah jika seorang wanita pacaran dengan pria yang kurang dewasa. Mungkin ada niat untuk asyik-asyikan saja. Mereka tetap tidak akan menyerahkan kehidupan dan masa depan mereka kepada pria yang akan menjadi suami mereka yang sama sekali tidak dewasa.

Oleh sebab itu, jika kamu mau mengajak pasangan menikah, kamu perlu mengukur dulu seberapa dewasa dirimu. Ini ada nilainya dan ada tolok ukur yang bisa dijadikan patokan.

Pertanyaan ini bisa kamu jawab sehingga kamu tahu seberapa dewasa kamu di mata pasangan.

Seberapa Sering Kamu Mengkritisi Penampilan Pasangan?
Sumber foto: Ilhammagazine
Masih ingat nggak sih kapan terakhir kali kamu memberikan penilaian terhadap penampilan pasanganmu? Satu hari yang lalu, dua hari yang lalu, atau bahkan pagi ini juga? Jika kamu sering melakukan hal ini, sudah bisa dipastikan pasanganmu tidak akan menganggap kamu pria dewasa.

Pria yang dewasa itu pria yang sudah menghilangkan ego di dalam dirinya sendiri. Bagaimanapun penampilan sang kekasih, itu tidak masalah. Pria tetap menjadi pria yang sebenarnya terlepas dengan wanita mana ia menjalin kasih.

Seberapa Sering Kamu Membuka Hp Pasanganmu?
Sumber Foto: merdeka.com
Pria yang dewasa adalah pria yang memberikan kepercayaan penuh. Bukan berarti itu dianggap acuh. Pria dewasa menghargai privacy pasangan mereka. Maka dari itu, jika kamu sering membuka hp pasangan, entah itu sepengetahuan atau tanpa sepengatahuan pasangan, itu tandanya kamu kurang memberikan kepercayaan. Masih ada keraguan sehingga menjadi pertanda bahwa kamu bukan pria dewasa.

Seberapa Sering Kamu Menahan Keluh Kesah Di Depan Pasangan?
Sumber foto: Ilhammagazine
Selalu ada halangan dan rintangan bagi pria yang ingin mengajak sang kekasih menjalin hubungan yang lebih serius. Entah itu masalah internal keluarga ataupun masalah eksternal yang berhubungan dengan ekonomi. Namun, apapun itu, kamu harus menyembunyikan keluh kesah tersebut ketika berada di depan pasangan. Itu akan membuat pasanganmu merasa tidak salah memilih karena ia sudah memilih pria yang dewasa.

Lalu, seberapa dewasa kamu sekarang? Dan pantaskah dirimu meminta sang kekasih menjadi calon ibu anak-anakmu nanti?



Kamis, 08 November 2018

Festival Belanja Lazada 11.11, Wujudkan Wishlist Menjadi Nyata



Semakin dewasa kamu akan semakin dituntut untuk bisa menentukan mana yang keinginan dan mana yang merupakan kebutuhan. Selain itu tentu saja pengetahuan dan kemampuan juga harus lebih baik.

Sejak tamat kuliah dua tahun yang lalu, disaat kebanyakan temanku lebih memilih untuk langsung menikah sedangkan aku selalu menggebu-gebu untuk lanjut kuliah dan belajar banyak hal baru yang sebelumnya belum pernah aku pelajari. Apakah aku tioe orang yang serakah karena semua mau dipelajari? Bukan begitu!

Kamu tahu mengapa aku ingin sekali belajar banyak hal? Karena aku ingin bisa memiliki pengetahuan dan keterampilan yang bisa aku manfaatkan kedepannya. Sebelum menikah aku ingin sekali bisa banyak hal agar nantinya pengetahuan dan keterampilanku bisa aku gunakan. Aku memiliki tekat bahwa saat sudah menikah harus memiliki penghasilan sendiri agar tidak terlalu membebani suamiku.

Target menikah? Hmmm nantilah yaa tunggu usia 25 tahun. Usia yang dianggap matang dan dewasa. Selain itu tentu saja agar aku tetap memiliki waktu untuk belajar banyak hal-hal baru.  Sekarang sibuk apa? Kuliah lagi dong dan setahun yang lalu memutuskan untuk “menyeburkan diri” menjadi blogger.

Menjadi seorang blogger membuat aku butuh untuk belajar banyak hal. Mulai dari ilmu-ilmu dasar dalam dunia blogging, SEO, info grafis, dll. Selain itu tentu saja aku butuh hal-hal lain untuk mendukung blogku, seperti kemampuan photography dan video.

Beberapa kali mengikuti trip dengan blogger dan traveler dari provinsi lain membuat aku semakin butuh akan “alat perang” yang mumpuni seperti kamera mirrorless, tripod dan monolog. Kenapa? Iya dong! Karena saat sedang ada tugas ke luar kota membuat aku harus untuk mendokumentasiakan perjalanan.

Well, let me tell you my wishlist:
1. Kamera

“Alat perang” yang satu ini aku rasa tidak perlu dijelaskan lagi dong ya kegunaannya. Kalo sedang keluar kota kamera ini tuh ya salah satu alat yang sangat dibutuh banget.
Loh kan bisa memakai kamera HP? Memang sih kualitas kamera HP sekarang tidak perlu diragukan lagi, tetapi tetap saja dong kualitas kamera HP dan mirrorless itu berbeda. Kamera impian aku itu Sonny Alpha 6000.

Dan tahu nggak sih aku pernah dibilang begini sama “loh kok cuma pake kamera HP doang sih?” . Sedih akutu diomongin begitu. Makanya aku bertekat banget untuk bisa punya Mirorrless sendiri.

2. Tripod dan Monolog

Kalo yang satu ini nih butuh banget saat harus membuat video. Iya dong karena kalo ngak pake ini sering goyang dan hasilnya blur. Sedih akutu.

Terus uangnya dari mana? Nah ini nih haha namanya juga kantong mahasiswa, jadi yaa kudu berjuang dulu untuk nabung. Tapi aku lagi bahagia banget nih. Mau tahu kenapa? Karena bulan ini ada Festival Belanja Lazada 11.11 selama 24 Jam loh! Tentu saja ini merupakan angin segar bagi aku untuk bisa mewujudkan wishlist aku dong.


Apa sih Festival Belanja 11.11 ini?
11.11 atau 11 November sering dijadikan festival belanja online. Nah paada saat tanggal tersebut sering diadakan diskon besar-besaran. Tanggal ini diperingati sebagai Singles Day. Sesuai dengan nama nya nih, tanggal tersebut diperuntukkan untuk para lajang. Peringatan ini bermula dari Tiongkok, China. Sekarang tanggal 11.11 menjadi hari belanja yang tidak boleh terlewatkan baik online maupun offline.

Kenapa sih harus Me Time saat Festival Belanja 11.11 Lazada?

Kamu semua pasti sudah tahu dengan Lazada kan? Lazada ini merupakan perintis e-commerce di beberapa Negara. Di Indonesia sendiri ada Lazada Indonesia yang merupakan bagian dari Lazada Group.

Nah kabar bahagianya nih, pada 11.11 ini salah satu marketplace terbesar di Asia tenggara ini mengadakan festival belanja yang pastinya seru banget. Oh ya Lazada memberikan diskon selama 24 jam penuh. Dan pastinya aku bakalan memanfaatkan banget momen ini untuk mewujudkan wishlist aku dong.

Makanya nih ya aku bakalan Me Time banget saat momen festival belanja 11.11 nanti agak aku bisa belanja di Lazada. Kalo kamu bagaimana? Yuk ikutan Me Time dan wujudkan wishlist kamu di 11.11 bersama Lazada.




Rabu, 07 November 2018

Bingung Cari Kerja? Cobain Deh Cari Lowongan Kerja di JobStreet

“Hai sudah lulus ya? Kerja di mana sekarang?”
Atau kalimat seperti ini, “Anak tante sudah kerja di kota A, perusahaan A. Kamu sekarang kerja di mana?”
Pernah gak sih ngerasain dapet pertanyaan seperti itu dari temen, tetangga, keluarga, ataupun yang lainnya? Kalau iyaa, mari kita toss.


Aku rasa semua yang sudah menyandang gelar sarjana pasti pernah mendapatkan pertanyaan tersebut. Rasa senang setelah berhasil menyandang gelar sarjana langsung menjadi beban tersendiri. Kita semua tentunya tahu jika jumlah lapangan pekerjaan tidak sebanding dengan jumlah pencari kerja. Terlebih saat ini Indonesia sedang menghadapi bonus demografi dimana jumlah usia produktif lebih banyak daripada usia tidak produktif.

Saya sendiri sebagai pencari kerja yang baru lulus kuliah juga mengalami sulitnya mencari pekerjaan. Banyak hal yang sudah saya lakukan, seperti melamar pekerjaan yang sesuai dengan pendidikan. Apakah semuanya lolos untuk mendapat panggilan wawancara kerja? Tentu saja tidak. Hingga akhirnya seorang teman saya memberi tahu tentang sebuah situs pencari kerja, yaitu jobstreet.

Jobstreet itu apa sih?
Jobstreet merupakan sebuah portal kerja yang didirikan tahun 1997. Saat ini sudah bekerjasama dengan sekitar 80000 perusahaan dan 11 juta pencari kerja. Kemajuan teknologi sangat membantu dalam banyak aspek kehidupan, salah satunya dalam mencari lowongan kerja.

Oh ya, kalian yang sudah pernah melamar pekerjaan pasti pernah dong merasakan susahnya menyiapkan berkas-berkas untuk melamar kerja, lalu mengantarkannya ke alamat yang dituju belum lagi ditambah tidak enaknya menerima “pil pahit” penolakan. Nah, melalui JobStreet kita bisa mencari info lowongan kerja secara daring. Tentu saja ini sangat membantu dan menghemat waktu.

Bagaimana sih cara melamar kerja melalui JobStreet?
1.     Buka website JobStreet di www.jobstreet.co.id


2. Klik pilihan mendaftar di bagian kan atas website untuk registrasi. Lalu isi form yang tersedia untuk mendaftar dengan email atau bisa juga mendaftar melalui akun Facebook.


3. Isi data diri pada form yang tersedia, lalu klik selanjutnya.


4. Isi data profil yang merupakan riwayat pendidikan terakhirmu.

5. Setelah itu isi riwayat pekerjaan. Pastikan kamu memiliki kualifikasi dan pengalaman kerja yang bagus agar CV mu menarik bagi perusahaan yang membutuhkan. Lalu klik pilihan Lengkap.

6. Lalu setelah login, kita akan masuk ke halaman utama JobStreet. Cek email untuk memvalidasi akun JobStreet.

Setelah semuanya selesai datamu akan tersimpan dan JobStreet dengan rekomendari dari LiNa akan membantu dalam memberikan informasi tentang lowongan kerja yang sesuai dengan profil dan riwayat pekerjaanmu. Jadi kamu tidak perlu khawatir, karena JobStreet sudah mempermudah dan memilihkan informasi pekerjaan yang sesuai untukmu.

Oh ya, JobStreet juga memberikan informasi lowongan pekerjaan secara keseluruhan yang sesuai dengan profilmu melalui LiNa. Dari daftar tersebut kamu bisa membaca keseluruhan spesifikasi dan informasi gaji yang ditawarkan. Jika lowongan kerja tersebut sesuai, kamu bisa mendaftar dengan cara klik pilihan Lamar di bagian bawah info loker.

JobStreet sangat membantu para pencari kerja yang membutuhkan informsai lowongan kerja. Selain itu, saat ini JobStreet sudah memiliki aplikasi Android, jadi kita bisa menginstall aplikasi ini melalui Play Store.

Apa sih keunggulan Jobstreet dibandingkan situs pencari kerja lainnya?
Pertama, Jobstreet selalu memperbaharui informasi lapangan kerja yang ditawarkan.
Informasi lowongan kerja yang disediakan di Jobstreet selalu diperbaharui seriap harinya. Tentu saja hal ini sangat membantu para pencari kerja untuk menemukan lowongan kerja yang sesuai dengan informasi terbaru.

Kedua, Jobstreet akan memberikan info lowongan kerja yang sesuai langsung kepada kita
Jobstreet selalu memperbaharui lowongan kerja terbaru yang sesuai dengan kita melalui email atau langsung melalui handphone. Dengan begitu kita bisa cepat mendapatkan informasi lowongan kerja yang sesuai dengan kita.

Bagaimana? JobStreet sangat mudah dan membantu kan? Kita tidak perlu susah lagi untuk mengantarkan surat lamaran kerja ke perusahaan atau instansi, cukup melalui situs JobStreet secara daring kita bisa mencari dan mendapatkan informasi pekerjaan dengan mudah. Instasi tempat kita melamarkan pekerjaan pun akan menghubungi kita melalui email ataupun nomor hanphone yang kita daftarkan. 

Masih bingung mencari pekerjaan? Yuk daftar pekerjaan melalui JobStreet.