Top Social

Kamis, 17 Mei 2018

Makanan Khas Bengkulu yang Harus Kamu Coba


Hai hai Assalamualaikum…

Sebelumnya aku mau mengucapkan marhaman ya ramadhan. Alhamdulillah kita bisa dibertemukan lagi di bulan ramadhan tahun ini.



Hmmm ngomongin ramadhan nih pasti salah satu yang nggak pernah ketinggalan adalah makanan. But wait, kali ini aku nggak bakalan bahas tentang takjil ramadhan kok, tapi aku bakalan bahas tentang makanan khas Bengkulu. Wah puasa-puasa bahasannya makanan aja nih. Gak apa-apalah yaa aku yakin kamu kuat kok, sama kuatnya seperti Dilan yang menahan rindu (ngomong apalah ini).

Well langsung aja yuk, jadi kali ini aku mau bahas 4 makanan khas Bengkulu yang harus kalian cobain kalau berkunjung ke Bengkulu.
1. Tempoyak

Makanan khas Bengkulu ini terbuat dari durian yang difermentasi. Ini mungkin terdengar asing untuk teman-teman yang tinggal di luar pulau Sumatera. Tempoyak ini menjadi salah satu makanan olahan durian yang cukup unik. Resep ini sudah ada turun-temurun dan hebatnya nih masyarakat Bengkulu memiliki cara untuk menyimpan tempoyak ini sehingga tempoyak bisa awet sepanjang tahun. Yaampun kira-kira gimana hayoo caranya?

Oh ya masyarakat Bengkulu biasanya memasak tempoyak ini dengan dicampur udang, tapi nggak jarang tempoyak ini dijadikan sebagai sambal. Hmmm gimana yaa rasanya. Penasaran? Kalo ke Bengkulu gak boleh ketinggalan untuk cobain ini deh pokoknya.

2. Pendap

Kalau di Bengkulu orang sering menyebutnya sebagai ikan pais. Pendap ini terbuat dari ikan yang diolah bersama dengan beraneka ragam bumbu, seperti bawang putih, bawang merah, lengkuas, cabai giling dan bumbu dapur lainnya. Kemudian ikan dan bumbu-bumbu tersebut dicampur merata dengan kelapa muda dan dibungkus dengan daun talas. Untuk menjaga cita rasanya, daun talas dibungkus lagi dengan daun pisang, lalu dikukus

Ikan yang biasa digunakan adalah ikan kakap atau ikan laut lainnya. Oh ya, proses memasak pendap ini harus 8 jam ataau minimal 4 jam. Kebayang kan ya lamanya, tapi itulah yang membuat bumbu-bumbu meresap ke dalam ikan bahkan daun talasnya.

3. Rebung

Ada yang tahu rebung gak sih? Rebung ini tunas bambu yang masih muda. Inget ya tunas bambu yang masih mudah, jadi jangan bayangin makan bambu seperti panda hehe. Di Bengkulu kebanyakan rebung yang dijual adalah rebung asam, dan beberapa ada juga menjual rebung manis.

Nah biasanya rebung dimasak santan untuk campuran ikan. Perpaduan rebung asam dengan ikan yang lezat tentunya sangat enak untuk dinikmati. Kalau masyarakat Rejang (masyarakat yang tinggal di Kabupaten Rejang Lebong dan Kepahiang) mengolah rebung dan ikan dengan cara difermentasi bersama dengan berbagai macam rempah-rempah, aku sendiri sih belum pernah coba karena kata teman-teman rasanya pedes dan aku gak suka pedes hehe. Oh ya rebung ini memiliki kandungan karbohidrat, protein dan dua belas asam amino penting yang sangat diperlukan oleh tubuh.

4. Daging malbi

Daging malbi ini menggunakan daging sapi yang dimasak kecap dengan bumbu-bumbu pilihan dengan sedikit taburan kacang tanah. Warna hitam dari kecap membuat rasanya manis, sedangkan aroma harum dari daging malbi ini diperoleh dari cengkeh dan kayu manis. Daging malbi ini mengandung gizi-gizi penting yang diperlukan oleh tubuh karena berbahan dasar daging sapi yang memiliki kandungan gizi yang baik, seperti zat besi, protein, selenium, zinc, omega 3 dan vitamin B kompleks.

Nah itu tadi makanan khas Bengkulu yang harus banget kamu cobain kalau sedang berkunjung ke Bengkulu. Semoga bisa berkunjung ke Bengkulu ya :)

Tulisan ini diikutsertakan dalam collaborasi blog “Komunitas Emak Blogger” kelompok Dian Sastro dengan trigger post “Lima Makanan Khas Kota Bandung yang Tak Lekang Oleh Waktu” dari mbak Hikmah Khaerunnisa. #KEBBloggingCollab

37 komentar on "Makanan Khas Bengkulu yang Harus Kamu Coba"
  1. Waah bikin penasaran sama rasa Pendap kayak gimana ...
    Juga tempoyak asli dari Bengkulu.

    BalasHapus
  2. Di Bengkulu juga rebung diolah buat makanan ya, mba. Kirain di kampungku saja. Rebung ini salah satu makanan favorite mba, karena selain ekonimis, rasanya juga enak.

    BalasHapus
  3. Enyak enyak semua iniii. Favorit Ikan Pais deh, apalagi Ikan Pais khas Manna. Uhh enak syekaliiii! :)

    BalasHapus
  4. Belum pernah ke Bengkulu. Dpain suatu hari nanti bisa kesana dan nyobain makanannya ya mbk. Penasaran dengan tempoyak yang terbuat dari durian itu. Makasih sharingnya mbk. Salam, muthihauradotcom

    BalasHapus
  5. waaah mau nyobain tempyak deh, aku pecinta udang soalnya :)

    BalasHapus
  6. Aku cuma tahu tempoyak. Itu pun belum pernah nyoba. Duh....salah baca sore-sore. Ngiler.

    BalasHapus
  7. Tempoyak udang, aku padamuuu!

    BalasHapus
  8. Makanan khas Bengkulu enak-enak yaaaa. Karena Baku dari Lampung, tempoyak udah sering banget nyobain. Sayang di NYC ngga ada :)

    BalasHapus
  9. Waah ako belom pernah nyobain makanan di atas, mbaa...
    Pan kapan kalo ke bengkulu wajib kulineran inii.

    BalasHapus
  10. Suka banget deh baca ada makanan daerah yang khas. Btw kalau di rumah mertua di Kalimantan jg ada lho tempoyak, cuma kyke warnanya lbh cerah, mungkin ada bahan yg beda kali ya. tau deh soale aku cuma bagian makan xixixi

    BalasHapus
  11. Daging malbi itu kayak semur ya mba.. btw aku juga suka rebung tapi jarang makan nya, langka disini yah.. btw tempoyak nya unik juga ya mba pakai udang jadi penasaran

    BalasHapus
  12. Wah hampir semuanya pengen banget coba. Tapi nomer satu sepertinya kurang saya suka, karena ga suka durian. Hehehe. Belum pernah coba makanan bengkulu jadi pengen nih mbak.

    BalasHapus
  13. Aku suka tempoyakk.. Kalo di palembang suka dibikin brengkes patin. Kaya pepes patin tapi pake tempoyak ..

    BalasHapus
  14. aku ngidam pendap.. dulu pas ke bengkulu sempat icip di warung makan. apalagi kalau ada jengkolnya.

    BalasHapus
  15. Wah, tyt bengkulu b banjar punya kesamaan nih. Kami jg punya tempuyak. Ya, kami bilangnya tempuyak sih bukan tempoyak. Ak sendiri jarang konsumsi sih. Krn suami g doyan duren. Heu

    BalasHapus
  16. wahh dari 4 list makanan khas di atas, nomor 4 yang saya belum pernah cobain, dimana ya nyarinya mb

    BalasHapus
  17. Yg paling ku suka makanan tempoyak, enak n cocok untk buka puasa

    BalasHapus
  18. Duuh jadi kangen Bengkulu,moga gak batal nih puasa, dari tadi postingannya makanan terus 😂

    BalasHapus
  19. Itu semua makanan khas bengkulu pakai fermentasi ya?? Enak kelihatannya, tapi belum pernah coba q hehehehehe

    BalasHapus
  20. Pendap ohhhh pendapat... Bikin laper aja ini Puspita 😄😄😄

    BalasHapus
  21. Wah unik-unik masakan khas Bengkulu. Baru dengar yang tempoyak aja tapi belum pernah coba. Manis gak sih?

    BalasHapus
  22. Saya suka rebungnya kak hihihi

    BalasHapus
  23. Kuliner Bengkulu? Wah bener-bener gak pernah coba nih. Tapi dari daftar di atas sepertinya saya bakal tertarik sama Daging Malbi..dimakan pakai nasi hangat enak banget tuh.

    BalasHapus
  24. Eh, malbi beneran asli bengkulu ya? Aku baru tau loh...

    BalasHapus
  25. Cuma rebung yang aku nggak suka...wkwkwk
    Lain nya, tandas semua..

    BalasHapus
  26. Astaga, untung baca postingan ini malam hari. Kalau siang, bisa gawat nih.. ada rebungnya lagi.

    BalasHapus
  27. Kok menggiurkan sekali ya mbak, semua makanannya, pengin nyoba daging malbi lah

    BalasHapus
  28. Kalau Tempoyak sudah pernah coba, kayaknya yang lainnya ini harus dicoba nih. Kalau makanan itu bikin penasaran ya

    BalasHapus
  29. Belum pernah ke bengkulu, semoga dikasih kesempatan nginjek tanah sana... Kuliner ikan dan dagingnya kayaknya enak ya, pengen nyobain...

    BalasHapus
  30. Hai semangat puasa juga ya. Kok aku jadi ngiler mau coba pendap ya hahaha rasa itu dati paduan dua bungkus daun ya kak. Ih mupeng

    BalasHapus
  31. Wah, dilihat dari fotonya menggiurkan sekali. Dari ke empatnya, cuma tempoyak yang pernah saya makan. Itupun saat masih tinggal di Batam hehe.. Tapi saya penasaran banget nih mbak sama rasanya pendap, soalnya saya penggemar olahan ikan dan lagi supaya tidak diteggelamkan oleh bu Susi. Haha

    BalasHapus
  32. gulai rebungnya menggoda sekali :-)

    BalasHapus
  33. wah, enak-enak ini kuliner bengkulu, aku suka semuanya apalagi ada tempoyak udang tadi, jadi ngiler deh..

    BalasHapus
  34. Aku suka daging Malbi.. Padahal baru sekali makan juga wkwkwk

    BalasHapus
  35. Daging Malbi itu rasanya mirip semur, bentuknya juga ya.

    BalasHapus
  36. Aku baru tau Tempoyak asli bengkulu, karena di pontianak juga terkenal banget makanan ini, dan aku suka bahkan teramat sukaaa...

    BalasHapus
  37. Belum pernah coba semua, sepetinya enaakk2, apalagi rebung sama malbi nyaa.. jadi penasaraan 😁

    BalasHapus